Rabu, 08 Agustus 2012

TEKNOLOGI PENETASAN UNGGAS


BAB I. PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang
Dunia peternakan khususnya bidang perunggasan dituntut untuk menghasilkan produk peternakan yang kualitas dan kuantitasnya harus tinggi, baik itu dari daging maupun telur. Untuk memenuhinya maka harus tersedia unggas dalam jumlah yang banyak pula. Jika hanya bergantung secara alami, maka jumlah unggas yang dibutuhkan tidak tercapai, oleh karena itu diperlukan teknologi yang dalam waktu yang singkat dapat menghasilkan anakan unggas dalam jumlah yang banyak. Hal ini dapat dilakukan dengan penetasan telur memakai mesin tetas.
Mesin penetas atau inkubator ada yang berbentuk sederhana, semi otomatis dan modern. Alat ini dapat menetaskan telur dalam jumlah banyak dan memiliki kapasitas yang bervariasi yaitu dari 100 sampai 10.000 butir. Dengan menggunakan mesin tetas dapat mendorong industri perunggasan dalam penyediaan bibit unggul dalam jumlah besar dan dalam waktu yang bersamaan. Faktor-faktor yang mempengaruhi daya tetas perlu diketahui untuk mengukur tingkat keberhasilan suatu penetasan.
Telur tetas merupakan telur yang didapatkan dari induknya yang dipelihara bersama pejantan dengan perbandingan tertentu. Salah satu jenis unggas yang dapat menghasilkan telur setiap hari yang telah kita kenal adalah ayam kampung. Penetasan telur ayam kampung dapat dilakukan dengan dua cara yaitu penetasan telur dengan induk dan menggunakan mesin penetas atau incubator. Menetaskan telur berarti mengeramkan telur agar menetas dengan tanda kerabang telur terbuka atau pecah sehingga anak dapat keluar dan hidup. Penetasan secara alami melalui induk kurang efektif dan efisien karena terbatasnya telur yang dapat ditetaskan dalam waktu tertentu
Pada prinsipnya penetasan telur dengan mesin tetas adalah mengkondisikan telur sama seperti telur yang dierami oleh induknya. Baik itu suhu, kelembaban dan juga posisi telur. Dalam proses penetasan dengan menggunakan mesin tetas memiliki kelebihan di banding dengan penetasan secara alami, yaitu : dapat dilakukan sewaktu-waktu, dapat dilakukan dengan jumlah telur yang banyak, menghasilkan anak dalam jumlah banyak dalam waktu bersamaan, dapat dilakukan pengawasan dan seleksi pada telur (Yuwanta, 1983).
Hal-hal yang mendukung keberhasilan dari penetasan dengan mesin tetas antara lain adalah telur tetas itu sendiri harus telur yang fertil yaitu telur dari betina yang di kawini pejantan, suhu dalam mesin tetas sekitar 38°C, kelembaban 70%, sirkulasi udara dalam mesin tetas lancar, pemutaran telur dan juga candling yaitu peneropongan telur selama proses penetasan sehingga dapat diketahui pertumbuhan embrionya.

B.  Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum teknologi penetasan unggas adalah :
1.      Mengetahui tata laksana seleksi telur tetas ayam kampung.
2.      Mengetahui tata laksana penetasan telur tetas ayam kampung.
3.      Mengetahui cara penggunaan mesin tetas.















BAB II. TINJUAN PUSTAKA


A.   Persiapan Penetasan
Sebelum memulai usaha penetasan telur ayam ini perlu dipertimbangkan terlebih dahulu jenis telur ayam apa yang akan ditetaskan. Ada beberapa kebutuhan pasar ayam antara lain ayam petelur, ayam pedaging,ayam kampung, ayam hias (cemani, ayam mutiara, ayam kate dan lain-lain). Masing-masing memiliki kelemahan dan kelebihan, tetapi dari segi manajemen penetasan dan operasionalnya hampir sama. Misalnya saja ayam pedaging dan ayam petelur, biasanya kelompok ayam ini dipelihara dalam jumlah yang besar oleh satu peternak, jumlahnya mencapai ribuan sehingga kebutuhan akan DOC (Day Old Chicken) juga besar. Daging dan telur kelompok ayam ini cukupbanyak diminta oleh pasar (Anonim, 2010).
Proses penetasan sebelum dimulai ada baiknya memperhatikan faktor-faktor sebagai berikut : Seleksi atau pemilihan telur tetas. Meliputi : berat telur, bentuk telur, keadaan kulit telur, rongga udara, umur telur dan cara penyimpanannya Kemudian memperhatikan faktor penentu penetasan yang meliputi panas, air, pergerakan udara dan operator mesin tetas. Bisa juga ditambahkan kegiatan penyucihamaan ruangan mesin tetas. Kemudian persiapan memasukkan telur ke dalam mesin tetas yang meliputi pengaturan suhu dan kelembaban, dan mempersiapkan pemanas cadangan apabila mesin tetas yang dipakai bertipe hibryd (dua pemanas) (Anonim, 2010).
B.  Proses Penetasan
Menjaga agar  kestabilan suhu saat mengeram, ayam selalu bergerak atau bergeser, terutama pada 5-6 hari pertama pengeraman. Tidak sampai lima jam, ayam akan bergerak atau bergeser lagi. Jika masih terlalu panas, telur yang dierami akan dibalik dengan kepala dan lehernya. Proses pembalikan ini bertujuan untuk meratakan suhu dan melawan gaya gravitasi, sehingga posisi embrio di dalam telur tetap baik. Proses pembalikan telur biasanya dilakukan tiga kali dalam sehari, tergantung pada peningkatan suhu di dalam telur (Anonim, 2010).
Pengetesan fertilitas telur adalah suatu hal yang perlu dilakukan. Hal ini terutama diperlukan untuk menentukan jumlah telur yang fertile untuk terus ditetaskan sedangkan yang tidak fertile atau tidak bertunas harus disingkirkan karena tidak berguna dalam proses penetasan dan bahkan Cuma buang buang tenaga dan tempat saja. Padahal tempat yang ada dapat dimanfaatkan untuk telur telur fertile yang lain atau yang baru akan ditetaskan (Anonim, 2010).
C.  Tahap Akhir Penetasan





















BAB III.  MATERI DAN METODE

Praktikum Teknologi Penetasan Unggas dilaksanakan pada tanggal             23 April sampai 09 Mei 2010 di Kandang Percobaan Jurusan Peternakan, Jatikuwung, Kec. Gondang Rejo, Kab. Karanganyar.
A.   Materi
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah mesin tetas, sapu, kain lap, gunting, lakban, semprotan (Sprayer), disinfektan/”anti septik”, nampan air, thermoregulator, thermometer, mangkuk plastik, lampu bolam,  . Sedangkan bahan yang digunakan adalah telur tetas ayam sebanyak 30 butir, berasal dari daerah Kebak Kramat,
B.   Metode
Metode yang digunakan dalam  praktikum adalah praktik penetasan langsung di laboratorium, dengan kegiatan yang terdiri dari :
a.       Mesin tetas dikeluarkan ke tempat yang lapang untuk memudahkan pembersihan.
b.      Membersihkan bagian dalam mesin dengan menggunakan sapu.
c.       Membersihkan bagian luar mesin dengan menggunakan  kain lap yang diberi sedikit air.
d.      Menyemprotkan disinfektan yang sudah dicampur air ke semua bagian mesin tetas.
a         Membersihkan telur dari kotoran yang menempel.
b        Meletakkan thermometer ditengah rak telur.
c         Menghubungkan mesin tetas dengan daya listrik dan mengecek lampu sampai menyala semua.
d        Memasukkan nampan yang telah berisi air ke dalam mesin dan dibiarkan selama 3 hari untuk memberikan kesempatan penyerapan panas menjadi konstan dan suhu ideal tercapai.
e         Memasukkan telur yang sudah dibersihkan apabila suhu sudah stabil.
f         Menandai telur pada ketiga sisinya untuk mempermudah pembalikan.

BAB III.  HASIL DAN PEMBAHASAN


A.  Persiapan Penetasan
  1. Hasil Pengamatan
Tabel 1. Pengamatan Telur Tetas
No
Kualitatif
Kuantitatif
Kondisi
Kebersihan
Bentuk
Warna
Berat (gram)
Panjang (mm)
Lebar (mm)
Index (%)
1
Baik
C
Oval
Putih
43
5,23
3,19
75
2
Baik
C
Oval
Putih
47
5,35
4,19
78
3
Baik
B
Oval
Putih
42
5,22
3,85
74
4
Baik
A
Oval
Putih
36
4,96
3,78
76
5
Baik
A
Oval
Putih
38
5,0
3,78
76
6
Baik
A
Oval
Putih
38
4,96
3,72
75
7
Baik
B
Oval
Putih
34
4,80
3,68
77
8
Baik
C
Oval
Putih
41
5,78
3,80
66
9
Baik
B
Oval
Putih
39
5,10
3,80
74
10
Baik
B
Oval
Putih
36
4,76
3,66
76
11
Baik
C
Oval
Putih
42
5,30
3,86
73
12
Baik
B
Oval
Putih
30
4,68
3,50
75
13
Baik
C
Oval
Putih
31
5,0
3,40
68
14
Baik
B
Oval
Putih
30
4,66
3,48
75
15
Baik
C
Oval
Putih
43
5,30
3,88
73
16
Baik
C
Oval
Putih
32
4,80
3,60
75
17
Baik
A
Oval
Putih
41
5,20
3,86
74
18
Baik
C
Oval
Putih
46
5,18
3,98
77
19
Baik
B
Oval
Putih
41
5,25
3,76
72
20
Baik
B
Oval
Putih
41
4,98
3,88
78
21
Baik
D
Oval
Putih
48
5,40
4,0
75
22
Baik
D
Oval
Putih
42
5,10
3,88
76
23
Baik
C
Oval
Putih
47
5,5
4,0
73
24
Baik
B
Oval
Putih
45
5,5
3,90
71
25
Baik
B
Oval
Putih
45
5,16
3,98
77
26
Baik
B
Oval
Putih
33
4,6
3,60
78
27
Baik
B
Oval
Putih
32
4,86
3,64
75
28
Baik
B
Oval
Putih
31
4,48
3,58
80
29
Baik
B
Oval
Putih
33
5,06
3,60
71
30
Baik
A
Oval
Putih
30
4,78
3,38
70


Keterangan:
A   = Sangat bersih
B   = Bersih
C   = Cukup bersih
D   = Kotor
Sumber: Laporan Sementara Praktikum Teknologi Penetasan Unggas 2010

 












Gambar 1. Mesin Tetas
  1. Pembahasan
Dalam mempersiapkan penetasan telur, banyak hal yang harus dijadikan pertimbangan. Mulai dari persiapan mesin tetas sampai pada pemilihan telur yang akan ditetaskan. Mula- mula yang harus diperhatikan yaitu pada kerabang telur. Telur yang akan ditetaskan diusahakan mempunyai warna kerabang yang seragam, tidak retak, tidak kotor, teksturnya halus, dan berbentuk bulat atau oval. Telur yang baik untuk ditetaskan adalah telur yang berukura sedang, tidak terlalu besar atau terlalu kecil, tidak terlu bulat ataupun terlalu lonjong.
Ketidaksempurnaan bentuk pada telur sangat berpengaruh terhadap perkembangan telur tetas. Selain itu, seleksi telur tetas ini merupakan aktivitas awal yang sangat menentukan keberhasilan penetasan. Telur tetas yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a.         Telur tetas harus berasal dari induk (pembibit) yang sehat dan produktivitasnya tinggi dengan sex ratio yang baik sesuai dengan rekomendasi untuk strain atau jenis ayam.
b.         Umur telur tidak boleh lebih dari satu minggu. Daya tetas akan menurun sejalan dengan bertambahnya umur telur.
c.         Kualitas telur fisik telur, meliputi hal-hal berikut.
1)      Bentuk telur harus normal, tidak terlalu lonjong atau bulat, ukuran panjang-lebar berbanding 7 : 5.
2)      Berat atau besar telur dan warna kulit telur harus seragam, sesuai strain atau bangsa.
3)      Telur yang terlalu tipis atau terlalu poros akan mengakibatkan penguapan isi telur terlalu tinggi sehingga akan menurunkan daya tetas. Akan tetapi, telur yang terlalu tebal juga akan mengakibatkan daya tetas menurun karena anak ayam kesulitan memecah kulit telur.
4)      Telur tetas yang baik permukaan kulitnya halus, tidak kotor, dan tidak retak.
(Suprijatna, 2005).
  Dalam pelaksanaan praktikum penetasan ini, digunakan 30 butir telur ayam kampung tetas. Sebelum dimasukkan kedalam mesin tetas, telur di bersihkan menggunakan kapas yang sudah dibasahi dengan alkohol. Pengelapan telur dilakukan searah, tidak boleh secara bolak-balik. Telur yang sudah bersih kemudian diamati warna kerabangnya, kondisi kerabang apakah retak atau tidak, mengukur panjang telur, lebar telur, berat telur, dan indeks telur.
Kerabang telur sebagian besar berwarna putih atau beragam kecokelatan. Namun, ayam-ayam dari Amerika Selatan, Araucana, menghasilkan telur dengan kerabang berwarna hijau atau biru. Pigmen yang dihasilkan di uterus pada saat kerabang diproduksi bertanggung jawab pada warna. Warna sangat konsisten untuk setiap ayam, merupakan genetic make-up dari individu. Beberapa strain ayam menghasilkan telur dengan warna kerabang cokelat gelap, sedangkan yang lainnya bervariasi keputihan. Pigmen cokelat pada kerabang telur adalah porhpyrin, secara merata disebarkan ke seluruh kerabang (Suprijatna, 2005).
Telur yang ditetaskan semua mempunyai warna kerabang putih, berbentuk oval. Bentuk telur secara umum dikarenakan faktor genetis. Setiap induk bertelur berturutan dengan bentuk yang sama, yaitu bulat, panjang, lonjong, dan sebagainya. Beberapa induk secara kontinu bertelur dengan bentuk yang tidak sempurna. Kategori ketidaksempurnaan bentuk antara lain benjol-benjol, ceper, bulat pada ujungnya, dan sebagainya. Ketidaksempurnaan bentuk yang sama akan ditemukan pada setiap telur yang dihasilkan induk (Suprijatna, 2005).
Telur yang telah dipilih mempunyai bentuk yang oval dan kerabangnya tidak ada yang retak. Telur dirancang alam untuk menyediakan semua zat makanan yang diperlukan dalam perkembangan anak ayam yang sehat dan kuat (Anggorodi, 1985). Pengukuran panjang dan lebar telur menggunakan jangka sorong. Dari pengukuran tersebut diperoleh rata-rata panjang telur yaitu 5,06 cm dan rata-rata lebar telur yaitu 3,74 cm. Bentuk telur dapat dilihat dari indeks telurnya. Indeks telur merupakan perbandingan antara lebar dengan panjang telur yang dinyatakan dalam persen. Indeks telur yang ideal adalah 74%                           (Tri-Yuwanta, 1983).
Indeks telur rata-rata yang diperoleh dari perhitungan setelah diketahui panjang dan lebar telurnya adalah 74,43%. Penimbangan berat telur menggunakan timbangan digital, supaya berat dapat diketahui secara tepat dan kesalahan dalam penimbangan bisa diminimalkan. Rata-rata berat telur yang ditetaskan yaitu 38,56 g. Berat telur tetas harus seragam sesuai dengan bangsa dan tipe ayamnya sehingga diharapkan menghasilkan anak ayam yang seragam dan menetas secara serempak. Untuk ayam ras mempunyai berat telur 55-60 g dan ayam buras 45-50 g (Nuryati et al., 1998).

B.     Proses Penetasan
  1. Hasil Pengamatan
Tabel 2.1. Data Pemutaran Telur
Hari ke-
Tanggal
Jam
Keterangan
07.00
09.00
11.00
13.00
15.00
17.00
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
23-04-2010
24-04-2010
25-04-2010
26-04-2010
27-04-2010
28-04-2010
29-04-2010
30-04-2010
1-05-2010
2-05-2010
3-05-2010
4-05-2010
5-05-2010
6-05-2010
7-05-2010
8-05-2010
9-05-2010
10-05-2010
11-05-2010
12-05-2010
13-05-2010
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
B
B
B
A
A
A
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
B
B
B
A
A
A
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
A
B
B
B
A
A
A
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
B
Tidak diputar
Tidak diputar
Tidak diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Diputar
Tidak diputar
Tidak diputar
Tidak diputar
 Sumber: Laporan Sementara Praktikum Teknologi Penetasan Unggas 2010








Tabel 2.3  Data Peneropongan Telur
No. telur
Candling I
Candling II
Candling III
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
Mati/kosong
Mati/kosong
Mati/kosong
Mati/kosong
Hidup
Hidup
Mati/kosong
Mati/kosong
Hidup
Hidup
Hidup
Mati/kosong
Hidup
Hidup
Hidup
Hidup (Dipecah)
Hidup
Hidup
Mati/kosong
Hidup
Mati/kosong
Hidup
Hidup
Mati/kosong
Hidup
Hidup
Mati/kosong
Mati/kosong
Mati/kosong
Mati/kosong
-
Fertil
-
-
Fertil
Fertil (Dipecah)
-
-
Fertil
Fertil
Fertil
-
Fertil
Fertil
Fertil
-
Fertil
Fertil
-
Fertil
-
Fertil
Fertil
-
Fertil
Fertil
-
-
-
-
-
Ada
-
-
Mati
-
-
Hidup
Hidup
Mati
Mati
-
Mati
Hidup
Mati
-
-
-
Mati
Mati
Mati (Dipecah)
Mati
-
-
Mati
Mati
-
-
-
-
Sumber: Laporan Sementara Praktikum Teknologi Penetasan Unggas 2010

Tabel 2.2  Data Pengaturan Ventilasi
Hari ke-
Keterangan
1-3
4
5
6
7-menetas
Ventilasi bagian atas tertutup (seluruhnya)
Ventilasi dibuka ¼ bagian
Ventilasi dibuka ½ bagian
Ventilasi dibuka ¾ bagian
Ventilasi dibuka seluruhnya
Sumber: Laporan Sementara Praktikum Teknologi Penetasan Unggas 2010


 











Gambar 2.1 Candling Telur
 











Gambar 2.2 Telur Dipecah Pada Saat Candling
2.    Pembahasan
Penetasan merupakan proses perkembangan embrio di dalam telur sampai telur pecah menghasilkan anak ayam. Penetasan dapat dilakukan secara alami oleh induk ayam atau secara buatan (artifisial) menggunakan mesin tetas. Telur yang digunakan adalah telur tetas, yang merupakan telur fertil atau telur yang telah dibuahi oleh sperma, dihasilkan dari peternakan ayam pembibit, bukan dari peternakan ayam petelur komersil                                          (Suprijatna et all, 2005).
Dalam praktikum ini digunakan mesin tetas untuk menetaskan telur tetas. Telur yang telah diseleksi dan memenuhi persyaratan untuk ditetaskan segera dimasukkan ke dalam mesin tetas, namun sebelumnya telur dibersihkan, ditimbang dan diukur untuk mengetahui indeks telur. Sejak telur dimasukkan pada hari pertama sampai dengan tiga hari kemudian, kegiatan rutin yang dilakukan yaitu kontrol temperatur mesin tetas, kontrol alat pemanas dan tidak dilakukan pemutaran telur. Pengontrolan dilakukan 6 kali sehari, pada jam 07.00; 09.00; 11.00; 13.00; 15.00 dan 17.00 WIB. Mesin tetas berfungsi mengganti peran induk unggas dalam penetasan telur untuk menghasilkan anak unggas. Cara kerja mesin tetas pada prinsipnya meniru induk unggas pada waktu mengerami telurnya. Itulah sebabnya mesin tetas yang baik dapat menciptakan kondisi sebagaimana kondisi alami oleh induk unggas. Untuk menciptakan kondisi yang ideal seperti pada penetasan alami, harus diperhatikan panas atau temperatur, kelembaban, sirkulasi udara (O2) dalam ruang mesin tetas dan pemutaran telur.
Menurut Suprijatna et all (2005), perkembangan embrio akan mengalami istirahat, tidak berkembang pada kondisi temperatur tertentu, yaitu yang disebut sebagai physiological zero. Temperatur tersebut adalah 75oF (23,6 oC). Di atas temperatur tersebut, embrio akan berkembang dengan baik. Pada praktikum ini, suhu yang digunakan pada awal penetasan minggu pertama berkisar antara 37- 40oC. Hal ini dikarenakan telur membutuhkan panas yang lebih pada awal penetasan. Pada mesin tetas ini, panas yang dihasilkan dari lampu pijar. Panas yang berasal dari sumber listrik ( lampu ) disalurkan ke dalam ruangan dan secara otomatis lampu akan mati jika suhu yang diinginkan telah tercapai.
Penetas (pemanas dari listrik) yang menggunakan tenaga listrik dilengkapi dengan lampu pijar dan seperangkat alat yang disebut termostat (termoregulator). Alat ini dapat mengatur suhu di dalam ruangan penetasan secara otomatis. Jika panasnya melebihi batas yang kita tentukan, maka termoregulator akan bekerja memutus arus listrik, akibatnya lampu pijar menjadi mati. Demikian suhu udara di dalam mesin tetas tetap stabil. Apabila dengan waktu tertentu ruangan atau kotak itu suhunya rendah, maka termostat bekerja kembali untuk menyambung arus dan lampu pijar menyala pula                   (Marhiyanto, 2000). Dalam pelaksanaan praktikum  temperatur di dalam mesin tetas dikontrol kestabilannya setiap saat, mengingat panas dari mesin tetas dipengaruhi oleh keadaan udara dan cuaca diluar mesin tetas. Pengontrolan temperatur alat tetas dengan melihat angka pada termometer sebagai pengatur suhu yang diletakkan diantara sela-sela telur tersebut. Usahakan jika pintu ditutup masih bisa dimonitor (dilihat) dari luar melalui kaca. Termometer ini sangat diperlukan karena untuk mengetahui suhu yang dibutuhkan. Jika tidak tepat maka penyesuaian temperatur dengan memutar sekrup pada termostat.
Menurut Suprijatna et all (2005), terdapat tiga temperatur optimal untuk perkembangan embrio, yaitu sebagai berikut :
Pada saat perkembangan embrional didalam tubuh induk. Pada saat berlangsung pertumbuhan embrio di dalam tubuh induk, yaitu bermula dari terbentuknya zygote sampai telur dikeluarkan dari tubuh maka temperatur optimal adalah merupakan temperatur tubuh induk. Temperatur tubuh induk ayam berfluktuasi sekitar 105 – 107oF (40,6 – 41,7oC)
Pada saat perkembangan embrional selama 19 hari pertama penetasan. Temperatur optimal pada saat ini sangat bervariasi tergantung jenis mesin tetas, besar telur dan jenis telur. Pada mesin tetas jenis forced-draft, temperatur yang ideal adalah 99,5oF (36,7 oC), sedangkan untuk jenis still-air yaitu 1oF lebih tinggi.
Perkembangan embrio pada saat 20-21 hari penetasan. Temperatur optimal untuk mesin tetas forced-draft adalah lebih rendah daripada 19 hari pertama, yaitu antara 98 - 99 oF (36,7 - 37,2 oC).
Kelembaban selama penetasan pun diperhatikan. Dengan adanya bak air yang terdapat dibawah rak telur berfungsi untuk mengatur kelembaban dalam ruangan mesin tetas dengan cara menambah atau mengurangi air dalam bak air. Menurut Suprijatna et all (2005), kelembaban udara dalam mesin tetas yang optimal selama penetasan harus dijaga sehingga tidak terjadi dehidrasi maupun terlalu lembab. Kelembaban yang optimal berkisar 50 - 60%. Sedangkan menurut Shanawany (1994), untuk menjaga agar tidak terjadi penguapan yang berlebihan perlu diatur kelembaban pada 65 – 70%. Mulai hari ke-20, kelembaban dinaikkan menjadi lebih dari 70%. Cara lain dengan melihat pada kaca ventilasi masin tetas. Bila pada kaca terdapat butir-butir air berarti kelembaban terlalu tinggi. Dalam kondisi tersebut, kaca segera dilap sampai kering, ventilasi dibuka dan bak air dikeluarkan. Ada kalanya kelembaban di dalam mesin tetas terlalu tinggi atau terlalu rendah sehingga perlu dilakukan pengaturannya (Suharno, 2000).
Dari pengamatan diketahui pada awal penetasan temperatur tinggi sedangkan kelembaban rendah. Sedangkan setelah akhir penetasan temperatur rendah sedangkan kelembaban tinggi. Dengan temperatur yang rendah dan kelembaban yang tinggi akan membantu proses penetasan telur atau keluarnya anak ayam dan karena panas telah dapat diproduksi oleh anak ayam yang masih dalam cangkang.
Peredaran udara dalam mesin tetas berjalan lancar dengan mengatur ventilasi (lubang angin). Udara segar masuk ke dalam mesin tetas melalui ventilasi dibagian atas mesin tetas. Udara kotor keluar melalui ventilasi di bagian bawah. Ventilasi pada bagian atas pada awal penetasan harus ditutup, baru setelah pada hari ke-4 dibuka sedikit demi sedikit dan pada hari ke-7 terbuka seluruhnya sampai akhir penetasan. Menurut Suprijatna (2005), pengaturan ventilasi agar sirkulasi udara di dalam mesin tetas berjalan lancar. Pengaturannya sebagai berikut:
Hari ke-1 sampai ke-3, ventilasi di bagian atas tertutup terus (seluruhnya).
1.    Hari ke-4, ventilasi dibuka ¼ bagian.
2.    Hari ke-5, ventilasi dibuka ½ bagian.
3.    Hari ke-6, ventilasi dibuka ¾ bagian
4.    Hari ke-7, sampai menetas, dibuka seluruhnya.
Semakain hari ventilasi mesin penetas mengalami penambahan pembukaan dengan maksud bahwa pada awal penetasan embrio belum mampu untuk bernafas atau mengeluarkan CO2 dan membutuhkan O2. sedangkan menjelang akhir penetasan embrio, telah mampu bernafas dan mengeluarkan CO2 sehingga semakin hari ventilasi dibuka lebar.
Kegiatan yang juga dilakukan pada praktikum hari ke-4 yaitu pemutaran telur. Pemutaran telur dimaksudkan untuk meratakan panas yang diterima telur (mencegah dinding kerabang tidak kering), menghindari embrio lengket pada satu sisi saja (embrio tetap berada pada posisinya dibagian tengah telur) dan embrio mendapatkan nutrien yang lebih segar.                                      Menurut Sudrajad  (2001), pemutaran dilakukan sampai pada hari ke-18. Tidak dianjurkan untuk mengangkat telur pada saat pemutaran (Soedjarwo, 1999). Untuk mempermudah pemutaran telur selama praktikum, telur diberi tanda dengan spidol sehingga bisa menghindari kesalahan. Menurut Marhiyanto (2000), penataan telur tidak boleh sembarangan. Tetapi ditata dengan cara ditegakkan, bagian ujung yang lebih kecil harus diatas dan bagian bulat atau tumpul berada dibawah.
Apabila telur tidak diputar maka akan terjadi persinggungan yolk dengan bagian albumen lain yang mengandung enzim lisosim yang akan menguraikan protein sehingga akan mengkibatkan kematian embrio yang sedang berkembang (Suprijatna, 2005). Telur yang ditetaskan diberi tanda untuk mempermudah pembalikan telur supaya merata, banyaknya pembalikan minimal 3 kali dalam 24 jam, kecuali pada hari ke-19 hingga menetas tidak tidak diperlukan pembalikan lagi, yang penting pemeriksaan air dalam mesin tetas jangan sampai kering karena dapat menyulitkan pecahnya kulit telur dan akhirnya bibit akan mati (www.dikti.org/p3m/vucer9/02116s.html). Pemutaran telur pada selama praktikum penetasan yaitu pada jam 07.00; 09.00; 11.00; 13.00; 15.00 dan 17.00 WIB.
Kegiatan yang dilakukan pada hari ke-7 yaitu peneropongan telur (candling). Pemeriksaan telur dilakukan dengan teropong yang dilengkapi sumber cahaya lampu pijar atau sinar matahari. Menurut Nuryati et al (1998), peneropongan telur dengan cara memeriksa bagian dalam telur dengan bantuan cahaya, dengan cara menempelkan telur pada alat teropong dengan posisi 450 dan memutarnya sampai dalam telur terlihat jelas. Alat teropong bisa menggunakan senter yang diberi kertas gelap.
Pemeriksaan telur tahap pertama merupakan seleksi pertama selama proses penetasan. Peneropongan telur dilakukan tiga kali selama proses penetasan telur, yaitu hari ke-7, 14, dan 18, dengan menggunakan alat peneropong telur (candling lamp). Peneropongan telur bertujuan untuk mengetahui telur kosong atau infertil, telur hidup yang ditandai dengan adanya tunas atau cabang-cabang urat darah ataupun gumpalan gelap yang akan bergerak bila telur digerakkan (diputar) dan telur mati yang ditandai dengan titik atau lingkaran ataupun gumpalan berwarna kehitaman yang tidak bergerak.Telur yang tidak fertil harus dikeluarkan dan dimanfaatkan sebagai telur konsumsi.
Pada peneropongan hari ke-7, didapatkan 12 (no.1, 2, 4, 12, 16, 24, 27,28,29,30) telur yang mati atau infertil. Peneropongan pada hari ke-14 dan 18, tidak didapatkan telur yang infertil. Biasanya jika setelah peneropongan hari ke-14 tidak ada yang infertil maka hari ke-18 tidak ada yang infertil juga. Menurut Soedjarwo (1999), telur infertil dan mati sebaiknya dikeluarkan dari mesin tetas. Hal ini karena  telur tersebut tidak akan menetas dan dapat menimbulkan bau busuk yang akan mengganggu proses penetasan.
Menurut Marhiyanto (2000), Cara untuk mengetahui apakah telur itu kosong atau akan menetas dapat dilakukan dengan meneropong menggunakan lampu senter :
1.        Jika di dalam telur tersebut tampak urat-urat darah maka berarti kelak akan menetas.
2.        Jika sama sekali tidak ada titik maupun urat-urat darah berarti telur kosong.
3.        Jika ada titik darah ditengah-tengah, berarti mbrio mati (bibit mati) dan tidak akan menetas.
4.        Jika separuh tampak gelap, berarti telur mati.
5.        Jika pada hari ke-5 sampai hari ke-7 dilakukan pemeriksaan dan mendapatkan telur kosong, maka telur tersebut bisa dikonsumsi artinya bisa dimakan. Sedangkan telur kosong pada hari ke-14 san 15 sebaiknya dibuang saja.

C.    Tahap Akhir Penetasan
1.   Hasil Pengamatan
Tabel 3. Data Perlakuan Terhadap DOC
Nomor telur tetas
Keterangan
2
8
9
14
Mati
Mati
Mati
Mati
 Sumber : Laporan Sementara
2.   Pembahasan
Penetasan telur yang dilakukan pada telur ayam kampung dalam praktikum ini adalah sebanyak 30 butir. Telur yang ditetaskan didalam mesin tetas selama penetasan didapatkan telur infertil, telur fertil mati, telur fertil dan menetas. Pada penetasan telur ini, untuk hari ke-20 dan 21 terjadi proses pemecahan kulit telur. Menurut Soeyanto (1981) bahwa proses pemecahan kulit telur terjadi pada hari ke-20 dan 21, kepala dengan paruh ditekan ke kutub sambil memperpanjang diri, sehingga menggelembung, kemudian kulit telur sepotong demi sepotong pecah. Dengan menggunakan kekuatan sedikit demi sedikit kutub tumpul itu terangkat dan keluarlah anak ayam dari kulit telur yang menyelubunginya.
Pada praktikum yang telah kami lakukan didapat 4 butir telur yag berhasil bertaha sampai hari ke 21, yaitu telur nomor 2, 8, 9 dan 19. Dari keempat telur tersebut tidak ada yang berhasil menetas walaupun embrio didalam sudah berkembang secara sempurna. Embrio tersebut tidak bisa melewati masa kritis yaitu hari ke 19 sampai hari ke 21. Kegagalan dapat terjadi dalam proses penetasan dengan mesin tetas. Menurut Sudrajat (2003) bahwa kegagalan menetas pada telur-telur tetas disebabkan oleh kualitas telur juga disebabkanoleh kualitas faktor mesin tetas itu sendiri, antaralain (1) Suhu mesin tetas tidak stabil, misalnya listrik mati atau suhu mesin tetas sering naik turun (2) Udara dalam mesin tetas terlalu kering (3) Kesalahan dalam mengoperasikan mesin tetas dan (4) Kurang tepatnya dalam membalik telur dalam mesin tetas sehingga embryo dalam telur mati.
  Tahap akhir dalam proses penetasan yakni segera setelah DOC dikeluarkan maka segera dilakukan sanitasi pada mesin tetas. Cara-cara sanitasi alat tetas yang selesai digunakan antaralain : (1) Membuang dan membersihkan kulit telur yang menetas dan telur yang tidak menetas dari rak telu, (2) Membersihkan bak air, (3) Mengeluarkan termometer dari mesin tetas dan membersihkannya, (4) Membersihkan seluruh kotoran yang ada didalam kotak penetasan telur.
Pendapat Chan dan Zamrowi (1993) bahwa anak ayam yang baru menetas dibiarkan berada didalam alat penetasan selama 24 jam dan tidak diberi makan. Hal ini disebabkan didalam tubuh DOC masih ada persediaan makanan pada yolk. Cangkang telur yang menetas dibiarkan pada tempatnya karena berguna untuk melatih anak ayam mematuk dan meninbulkan rangsangan makan karena terdapat sisa-sisa makanan dalam cangkang tersebut. Cangkang telur ini sebagai sumber kalsium bagi anak ayam yang baru menetas.
 
D.    Evaluasi Penetasan
1.   Hasil Pengamatan
            Fertilitas =   

            MortalitasTelur =
           
Daya Tetas =

Candling I
                        Fertilitas =
Telur infertil = 1 butir (Nomor 12)
Telur fertil    = 19 butir

Fertilitas =     x 100%
                        Mortalitas Telur =
                        Mortalitas Telur =                  

Candling II
Telur infertil =  -   butir
Telur fertil    = 19 butir
Fertilitas =
MortalitasTelur =
Mortalitas Telur =

Candling III
Telur infertile  =   butir
Telur fertile     =   butir
Fertilitas          =
MortalitasTelur =
                        Mortalitas Telur =
Daya Tetas =                

Daya Tetas =                

Kualitas Tetas =           

Mortalitas Telur Total =

2.   Pembahasan
Dalam suatu usaha penetasan, masalah masalah yang selalu harus dijaga adalah mencegah atau menekan kegagalan penetasan sekecil mungkin. Besar atau kecilnya jumlah yang menetas menentukan kelangsungan usaha penetasan itu atau menentukan usaha pemeliharaan selanjutnya. Suatu hal perlu diperhatikan adalah sulitnya untuk mengetahui apakah usaha penetasan itu akan berhasil atau tidak. Sebab, walaupun seorang pelaksana penetasan yang telah bekerja baik, semua syarat diperhatikan dengan baik, seperti alat tetas, ruang penetasan dan lain-lain, masih saja ada telur yang tidak menetas atau anak-anak ayam yang menetas dalam wujud yang tidak normal (Rasyaf, 1990).
Tahap akhir dari penetasan adalah evaluasi penetasan. Hal-hal yang dievaluasi meliputi fertilitas, mortalitas dan daya tetas. Menurut Tri-Yuwanta (1983), fertilitas adalah  perbandingan antara telur fertil dengan telur yang ditetaskan  dan dinyatakan dalam persen. Mortalitas adalah jumlah embrio yang mati selama proses penetasan dan dinyatakan dalam persen. Daya tetas adalah jumlah telur yang menetas dari sekelompok telur fertil yang dinyatakan dalam persen.
Pada candling/peneropongan I dilakukan pada hari ke-3 setelah telur dimasukkan mesin tetas. Berdasarkan candling I diperoleh data bahwa fertilitas telur tetas sebesar 95 %. Dari 20 butir telur yang ditetaskan terdapat 1 butir yang infertil. Tanda-tanda fertilitas telur dapat dilihat ada tidak adanya lingkaran hitam kecil, bila bergerak maka embrio hidup dan sebaliknya apabila tidak bergerak atau telur terlihat bening maka telur tersebut infertil. Fertilitas 95 % diperoleh dengan membandingkan telur fertil (19 butir) dengan telur yang ditetaskan seluruhnya (20 butir) dan dikalikan 100 %. Pada saat pengecekan satu telur yang infertil (telur nomor 12) tidak terdapat embrio. Dari angka fertilitas yang sebesar 95 % maka akan didapat angka mortalitas telur tetas sebesar 5 %.
Pada candling II angka fertilitas telur tetas sebesar 100 %. Pada candling II ini terlihat adanya urat-urat darah pada semua telur. Mortalitas pada candling II ini adalah 0 %, karena semua telur fertil terdapat embrio yang hidup. Candling II ini dilakukan pada hari ke-7 setelah telur dimasukkan mesin tetas.
Candling III yang dilakukan pada hari ke-18 didapatkan angka mortalitas sebesar 0 % dan fertilitas 100 %. Telur-telur yang ditetaskan memiliki berat yang lebih besar dibandingkan dengan berat telur pada saat pemasukan ke mesin tetas. Hal ini disebabkan karena embrio yang terdapat didalam telur berkembang menjadi calon anak ayam.
Dari telur yang menetas sebanyak 9 ekor, diperoleh daya tetas sebesar 47,37 %, kualitas tetas sebesar 45 % dan mortalitas total yang didapat dalam penetasan ini sebanyak 55 %. Menurut Rasyaf (2002), telur yang tidak menetas menjadi lebih banyak bila menggunakan mesin tetas dibandingkan dengan pengeraman dengan induk ayam. Kesalahan temperatur, kelembaban mesin tetas atau terlalu banyak menggunakan obat pembunuh kuman dapat menyebabkan banyak telur yang tidak menetas.
Menurut Sudrajad (2001), bila setelah 22 hari banyak telur yang belum menetas berarti telur tersebut gagal menetas, penyebabnya antara lain :
1.      Suhu mesin tetas tidak stabil, misalnya listrik sering padam.
2.      Udara dalam mesin tetas terlalu kering karena kealpaan mengisi air dalam bak yang berada dalam mesin tetas.
3.      Keteledoran dalam membalik telur dalam mesim tetas.
Berdasarkan data diatas dapat disimpulkan yaitu mortalitas dari candling I sampai candling III mengalami penurunan. Daya tetas telur merupakan indikator banyaknya anak ayam yang menetas dari sejumlah telur yang bertunas. Faktor-faktor yang mempengaruhi daya tetas telur  menurut Rukmana (2003) adalah sebagai berikut:
1.      Kesalahan-kesalahan teknis pada waktu memilih telur tetas.
2.      Kesalahan-kesalahan teknis dari petugas yang menjalankan mesin tetas atau kerusakan teknis pada mesin tetas.
3.      Iklim yang terlalu dingin atau terlalu panas, sehingga mengakibatkan menurunnya daya tetas telur.
4.      Faktor yang terletak pada ayam sebagai sumber bibit, antara lain sebagai berikut:
a.       Sifat  Turun Temurun: Telur tetas yang berasal dari babon dengan daya produksi tinggi bukan saja fertilitasnya yang tinggi, tetapi juga daya tetasnya tinggi.
b.      Perkawinan: Perkawinan antara keluarga dekat (tanpa seleksi) kadang-kadang menghasilkan telur-telur yang daya bertetas rendah
c.       Makanan: Defisiensi vitamin (A,B2, B12,D,E dan asam pantothenat dapat menyebabkan daya tetas telur berkurang).
d.      Perkandangan : Temperatur dalam kandang yang terlalu dingin atau terlalu panas akan menurunkan daya tetas telur
Telur yang mempunyai fertilitas tinggi pada umunya mempunyai daya tetas yang tinggi pula. Namun, untuk menghasilkan telur yang daya tetasnya tinggi, perlu memperhatikan beberapa syarat berikut ini :
1.      Telur tidak terlalu besar, tetapi tidak terlalu kecil.
2.      Umur telur tetas antara 1-6 hari. Umur telur yang melewati hari tersebut cenderung daya tetasnya menurun.
3.      Telur berasal dari induk dan pejantan yang sehat
4.      Telur dalam keadaan bersih
5.      Kulit telur rata.
6.      Telur tidak cacat atau rusak.
7.      Telur berbentuk oval atau bulat telur.
(Jayasamudera, 2005).
Kegagalan penetasan disebabkan oleh beberapa hal, antara lain :
1.      Nisbah kelamin.
Rasio jantan betina tidak tepat, tidak terlalu banyak dan tidak terlalu sedikit (jantan per betinanya), terutama peranannya dalam memberikan sperma bagi betina.
2.      Temperatur selam penetasan.
Embrio yang sedang tumbuh di dalam telur tetas membutuhkan temperatur yang optimum selama penetasan. Temperatur yang optimum untuk telur tetas tidak sama pada semua telur, tetapi tergantung pada :
a.       Besar telur, telur yang besar membutuhkan temperatur optimum yang relatif berbeda dengan telur yang kecil.
b.      Kualitas kerabang, kontak dengan dunia luar dilakukan melalui kerabang ini, sehingga kontak dengan temperatur juga melalui kerabang.
c.       Genetik, termasuk di sini adalah breed dan strain unggas tersebut.
d.      Umur telur ketika dimasukkan ke dalam rak mesin tetas, semakin lama umur telur itu akan semakin buruk kualitas kerabangnya maka pori-pori akan bertambah banyak dan semakin labil pengaruhnya terhadap temperatur.
3.      Kelembaban selama penetasan.
Banyak kegagalan penetasan karena air pembentuk kelembaban kosong.
4.      Penyediaan udara selama penetasan.
Semakin besar embrio semakin banyak udara yang dibutuhkan dan ventilasi semakin penting.
5.      Posisi telur pada rak penentasan.
Banyak mesin tetas komersial menganjurkan peletakan telur dalam posisi horizontal dan diputar pada saat-saat tertentu. Pemutaran akan dapat meningkatkan daya tetas dan sudut putaran pun akan meningkatkan daya tetas.
(Rasyaf, 1990).
Menurut Haryoto (1999), kegagalan penetasan memiliki beberapa kemungkinan sebagai berikut:
1.      Telur tidak berbibit kerena perkawinan tidak baik, misalnya pejantan terlalu pendek, taji terlalu panjang, ayam terlalu gemuk, induk terserang penyakit berak kapur, atau penyakit lain yang mempengaruhi daya tetas
2.      Umur induk terlalu muda atau terlalu tua
3.      Pakan kurang bergizi
Daya tetas menurut Shanaway (1994), dipengaruhi beberapa faktor antara lain:
1.      Berat telur
Berat telur yang terlalu besar atau terlalu kecil menyebabkan menurunya daya tetas. Berat telur yang ditetaskan harus seragam dengan bangsa dan tipe ayamnya.
2.      Penyimpanan telur
penyimpan paling lama 1 minggu. Penyimpanan diatas 4 hari menyebabkan Daya tetas menurun sebesar 25 % setiap hari. Untuk telur baru, penyimpanan pada temperatur 21-230C menyebabkan physiological zero, artinya embrio dalam kondisi tidak mengalami pertumbuhan. Temperatur optimum, untuk penyimpanan telur adalah sebesar 16-18 0C dengan RH 75-80%.
3.      Tempeteratur
Temperatur optimuim pada permukaan atas telur 39-39,5 0C.
4.      Kelembaban
Kelembaban yang trepat membantu agar pertumbuhan embrio sempurna dan normal. Kelembaban yang optimal adalah sebesaqr 65-70%.
5.      Ventilasi
Ventilasi berfungsi untuk distribusi panas dan kelembaban mengeluarkan CO­­2 dan suplai O­­2. kelembaban minimal sebesar 18%.
6.      Posisi dan Pemutaran telur
Berfungsi untuk meratakan panas sert menjaga agar embrio tidak menempelpada kerabang telur. Setiap pemutaran germinal disc akan bersentuhan dengan nutrien yang segar. Tanpa pemutaran kekurangan nutien dan oksigen.
7.      Nutrisi induk
Defisiensi pada induk dapat menyebabkan gangguan pada pertumbuhan dan menyebabkan kematian embrio.
8.      Kesehatan Induk
Apabila induk  tidak sehat maka dapat mengganggu transfer nutrienke dalam telur, sehingga embrio kekurangan nutrien. Akibat selanjutnya dapat menurunkan daya tetas.
9.      Infeksi bakteri/ virus
Infeksi bakteri/virus pada telur dapat menyebabkan kematian embrio.


BAB IV. KESIMPULAN DAN SARAN


A.  KESIMPULAN
Kesimpulan yang dapat diambil dari praktuikum penetasan unggas ini antara lain adalah:
1.      Persiapan yang dilakukan untuk penetasan telur yaitu pemilihan telur dengan warna yang seragam, tidak retak, tidak kotor, tekstur halus dan berbentuk bulat atau oval.
2.      Didapat rata-rata telur ayam yang digunakan yaitu panjang 4,74 cm, rata-rata lebar 3,33 cm dan indeks sebesar 70,48 cm, dan berat rata-rata 46 gr.
3.      Pengaturan ventilasi selama penetasan
a.         Hari ke-4 ventilasi dibuka 1/4 bagian.
b.         Hari ke-5 ventilasi dibuka 1/2 bagian.
c.         Hari ke-6 ventilasi dibuka 3/4 bagian.
d.        Hari ke-7 sampai memnetas dibuka seluruhnya.
4.      Pemutaran telur dimulai pada hari keempat, dan selama penetasan dilakukan pemutaran sebanyak 6 kali sehari.
5.      Peneropongan (candling) dilakukan sebanyak tiga kali, yaitu pada hari ke-7, hari ke-14, dan  hari ke-18.
6.      Candling pertama didapatkan satu telur yang kosong/infertil, dan sisanya fertil sampai hari ke-18.
7.      Faktor yang berpengaruh selama proses penetasan yaitu suhu, kelembaban, sirkulasi udara dan pemutaran telur.
8.      Penanganan telur pasca menetas.yaitu DOC dibiarkan selama 224 jam dalam inkubator agar tetap hangat.
9.      Baru setelah 24 jam dilakukan penanganan lebih yang lebih lanjut seperti seleksi, broaading, vaksinasi dan pengemasan untuk pendistribusian lebih lanjut.
10.  Penanganan alat penetasan yaitu dibersihkan dengan air dan disemprot dengan disinfektan serta sisa cangkang dikeluarkan dan dibersihkan.
11.  Dari hasil prakikum diperoleh daya tetas sebesar 47,37 %, kualitas tetas sebesar 45 % dan mortalitas telur total sebesar 55 %.
12.  Angka mortalitas tiap dilakukan candling mengalami penurunan dari 5 % menjadi 0 %.
13.  Peneropongan telur bertujuan untuk mengetahui telur kosong/ infertil, telur hidup yang ditandai dengan adanya tunas dengan cabang-cabang urat darah dan telur mati yang ditandai dengan titik/ atau lingkar berwarna kehitaman

B.  SARAN
Saran dari kelompok kami dalam praktikum ini yaitu antara lain sebelum kita melakukan proses penetasan kita setidaknya tahu apa yang harus dan akan kita lakukan dlam praktikum ini, para mahasiswa diharapkan dapat mengambil segala pelajaran yang ada dan kita tidak boleh sembarangan dalam melakukan penetasan karena bila kita tidak rajin memutar telur tentunya akan banyak telur yang tidak menetas.
Untuk mesin yang akan digunakan diusahakan menggunakan mesin tetas yang masih dalam kondisi yang bagus dan dapat digunakan. Selama proses penetasan air harus selalu diisi.  Sebaiknya pada bak air diberi tutup kawat kasa agar pada saat telur menetas anak ayam tidak tercebur ke dalam air yang dapat menyebabkab kematian.
Dan kami ucapkan banyak terima kasih pada para co-ass praktikum penetasan unggas kali ini.








DAFTAR PUSTAKA


Anggorodi, R. 1085. Kemajuan Mutakhir Dalam Ilmu Makanan Ternak Unggas. Universitas Indonesia Press. Jakarta
Akoso, B. T. 1993. Manual Kesehatan Unggas Panduan Bagi Petugas Teknik, Penyuluh Dan Peternak. Kanisius. Yogyakarta.
Anonimus. 2005. WWW.Dikti.org/p3m/vucerg/02116s.html (diakses  hari senin tanggal 21 Mei 2007 pukul 15:45 WIB)
Haryoto.1999. Beternak Ayam Kate Emas. Kanisius. Jakarta
Jayasamudera, Dede Juanda dan Cahyono Bambang. 2005. Pembibitan Itik. Penebar Swadaya. Jakarta.
Marhiyanto, B. 2000. Suksses Beternak Ayam Arab. Difa Publiser. Jakarta.
Nuryati, T. N., Sutarto, M. K dan P. S. Hardjosworo. 1998. Sukses Menetaskan Telur. Penebar Swadaya. Jakarta.
Rasyaf, M., 1990. Pengelolaan Penetasan. Kanisius. Yogyakarta.
________., 2002. Beternak Ayam Kampung. Penebar Swadaya. Jakarta.
Rukmana Rahmat. 2003. Ayam Buras: Intensifikasi dan Kiat Pengembangan. Kainisius. Jakarta
Shanawany. 1994. Quail Production Systems. FAO of The United Nations. Rome.
Soedjarwo, T. 1999. Membuat Mesin Tetas Sederhana. Penebar Swadaya. Jakarta.
Sudaryani dan H. Santoso. 2000. Pembibitan Ayam Ras. Penebar Swadaya. Jakarta.
Sudrajad. 2001. Beternak Ayam Vietnam untuk Aduan. Penebar Swadaya. Jakarta.
Suharno, B dan Khairul, A. 2000. Beternak Itik Secara Intensif. Penebar. Swadana. Jakarta.
Suprijatna, Umiyati, Ruhyat., 2005. Ilmu Dasar Ternak Unggas. Penebar Swadaya. Jakarta.
Tri-Yuwanta. 1983. Beberapa Metode Praktis Penetasan Telur. Fakultas Peternakan UGM. Yogyakarta.




http://galeriukm.web.id/peluang-usaha/analis-usaha-penetasan-telur-ayam
http://sentralternak.com/index.php/2008/09/01/tips-dan-trik-dalam-penetasan-telur-unggas/

http://agromedia.net/Artikel/kunci-sukses-penetasan-telur.html




















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar